0 penyumbang pandangan

Tidak percaya Tuhan!

Ha arinie aqu nak cerita tentang kisah yang tak aqu pasti bile kewujudan nya.. maksud aqu dari segi tarikh and waktu kejadian la..hihi Al-kisah nya bermula...tng ting ting..


Di sebuah tanah arab dulu2.. (sebuah?? o.0) tinggal lah manusia..memang la kan.. ok2 serius ha.. kisah nya macam nie, kat negeri tu tinggal la seorang yang di panggil ateis.. apakah ateis??? ha ateis bermaksud tak percaya kewujudan tuhan la... kira dia percaya yang alam, manusia semua benda nie terjadi dengan sendirinya.. kalau ikut zaman sekarang nie lebih kurang ayat nya "tak de agama" la kot..


So orang yang di maksudkan tu ialah seorang pemuda.. (belum berkahwin atau tidak, tak dapat di kenal pasti) Pemuda nie jenis yang memang terang2an la menunjukan yang dia seorang yang ateis.. so bile dah macam tu, penduduk2 pun risau la sebab takut akan mempengaruhi pemikiran orang lain.. diaorang pun punye la pikir2 camne nak buat kat pemuda nie.. last2 dapat la idea..


Idea nya, diaorang memanggil seorang ulama or kire orang alim la tuk berdebat dengan pemuda nie.. So di pendek kan cerita, bila tiba hari tuk berdebat orang alim tu tak jugak sampai2..so bile lama dah tunggu menunggu, tiba2 muncul la orang alim tu.. Dia pun minta maaf kerana terlewat.. Tapi..


Ha tapi.. pemuda tu tak puas hati la kenapa orang alim tu terlewat.. So di sebab kan tu, orang alim tu menyatakan alasan nya kenapa dia terlewat.. "Dalam perjalanan ke mari tadi, saya perlu menyeberangi sebatang sungai yang agak luas dan dalam.. Tapi pada ketika itu saya dapati tiada satupun perahu yang dapat bawa saya ke seberang. Saya agak kerisauan kerana mungkin saya akan terlewat.. namun secara tiba2 timbul beberapa keping papan dari dasar air sungai tersebut. Lalu papan2 tersebut bergerak dan bercantum dengan sendirinya dengan pastas tanpa alat bantuan. Maka dalam tempoh beberapa saat siap sebuah sampan yang kukuh dan sempurna"


Mendengar jawapan itu, orang muda tu pun gelak la guling2..   (tak la sampai guling -.- ) di katanya orang alim tersebut gila, tidak waras.. maka orang alim tersebut bertanya sebab mengapakah di katanya tidak waras. Dijawab oleh permuda tersebut "Kalau kamu berfikiran waras, mana kan mungkin sampan itu terjadi dengan sendirinya?? pasti memerlukan tukang untuk membuat dan menyiapkan nya"


Setelah mendengar jawapan itu, maka berkatalah orang alim tersebut "bermakna saudara memperakui kewujudan Allah secara fitrahnya. Adakah alam semesta yang luas ini terjadi dengan sendirinya tanpa pencipta?? sedangkan saudara sendiri mengaku bahawa sampan yang kecil itu perlu ada yang menciptakan nya"


Kesimpulan nya, secara kasarnya kita sendiri dapat lihat sesuatu yang terjadi pasti ada penciptanya. Erm mesti ada yang nak tanye habis siapa yang mencipta Tuhan?? Ok la, yang tu kita akan bincangkan next topic ok =)

*aqu bercerita macam budak-budak gayanya -.-
ringankan tangan, sudikan diri tekan "LIKE" ;)

Comments
0 Comments

0 00 rajin nak comment: