4 penyumbang pandangan

tentang "couple"

Assalamualaikum

Mula nya mood menaip memang tak de, kepala blank...nak bukak blog pun, pikir 2 3 kali sebab sifat kemalasan lebih menguasai. 

Bila aqu dah bukak blog, tengok ada 4 comment need to be approve.."ade jugak yang ingat kat haku.hahhahah"

ehhhh...

Aqu tertarik untuk menjawab satu komen nie *tadi tak de mood*.

Mungkin sebab ia merupakan satu ilmu, maka Allah meringan kan tangan ku untuk menghasilkan entry ini. Insya Allah aqu kongsi kan apa yang pernah aqu pelajari. Entry ini belum sempurna, tapi aqu berkongsi apa ada nya ilmu di dada semoga kita sama-sama memperoleh redha dan pahala dari nya.

*back to the topic*

Kes nya bermula dari entry didey tentang "couple", yang nie.

Secara jujur nya, aqu respect pada didey dan her "gulahati". Mereka melihat sesuatu itu bukan dengan membuta tuli..bak kata ustaz aqu, "bila kita malu bertanya akan sesat jalan walaupun ke chow kit, bila kita ego maka tidak lagi memerlu kan mufti malah fatwa sendiri la akan terkeluar".

Aqu setuju dengan ketiga-tiga pandangan dari "si gula hati" itu... aqu pula memberi pandangan dari apa yang telah aqu pelajari :

Kata-kata itu bukan lah pandangan dari aqu...aqu bukan nya mufti atau ahli ulama atau sebagai nya...tapi ini lah kata-kata dari mereka yang lebih berilmu, maka aqu sampai kan..

Masih ramai yang mempertikai tentang isu "couple" nie.. Biasa la, manusia nie kalau buat salah or tak kena dengan hati nya maka 1001 sebab akan di cari untuk membenar kan perbuatan mereka.

Jadi di sini aqu simpul kan secara keseluruhan nya...

"COUPLE" makna nya wanita/lelaki itu adalah yang telah kita "cop". Terbahagi kepada dua pula :-
  • wanita/lelaki itu adalah yang telah kita "cop" tapi masih belum berniat untuk menikahi nya.
  • wanita/lelaki itu adalah yang telah kita "cop" dan berniat untuk menikahi nya.
Perhatikan ke dua situasi itu, dari situ datang nya "haram". Di mana kita bercouple tanpa niat untuk menikahi nya/ menjadi kan dia sebagai milik sah kita. Maka di situ la bermula nya kita menyebut bahawa "couple itu haram". Dan situasi itu adalah lebih di fokus kan kepada budak-budah sekolah atau remaja yang masih dengan jiwa remaja nya yang hanya tau berseronok.

Maka bila kita bercouple dengan niat untuk menikahi nya, di mana kah salah nya sehingga kita kata kan haram???? 

Ya salah nya apabila kita melanggar batas-batas pergaulan itu... maka hukum "haram" itu muncul bila kita menjadikan hubungan itu umpama telah "sah". Contoh nya berpegang tangan, berpeluk, keluar berdua di tempat sunyi dan sebagai nya.

Tapi jangan kita lupa..semua tu zina besar, zina yang terjadi yang boleh kita nampak dari pandangan mata. Namun bagaimana pula dengan zina kecil? Terjagakah kita dari mengundang nya hadir? Jangan memandang rendah pada zina kecil, kerana dari nya mampu mengundang zina yang mampu merosakan akidah seseorang.

Bagaimana zina kecil terjadi? Zina kecil juga berkait dengan nafsu..Macam contoh yang aqu kata kan dalam komen di entry didey, "mesej berlebihan". Opss mungkin penggunaan bahasa aqu salah..bukan mesej berlebihan tapi bermesej atau bersembang sesuatu yang tidak mendatangkan faedah. 

Pulak dah! main mesej pun tak boleh ke! Jangan salah faham...bukan tak boleh main mesej, cuma jangan berlebihan..lebih-lebih lagi bila berceritakan tentang perkara yang tak perlu..perlu kah kita untuk memberitahu setiap gerakan kita sedangkan dia masih bukan milik kita? Oh jika perlu mengapa tidak kita melapor kan setiap gerak tindakan kita kepada ibubapa kita sendiri? Nampak, di situ salah satu cara syaitan menhasut kita, kita lebih mengutamakan mereka yang masih belum mempunyai apa-apa dengan kita sedang ibubapa kita sendiri "blank" tentang kita.

Itu lah kesan nya jika kita memandang remeh benda yang sekecil kuman..jangan kita lupa semua itu berkait dengan hati, maka mampu mengundang zina hati jika kita terlalu sakan bersembang atau bermesej  dan sebagainya. Sama juga zina mata, bukan kita tidak boleh melihat kecantikan wanita itu..kecantikan wanita itu kan anugerah Allah dan jika kita tidak boleh melihat nya, mengapa wajah wanita bukan sebahagian antara aurat yang perlu di tutup? Kerana kita masih boleh melihat nya, tapi dalam waktu yang sama di turun kan dalil yang menyuruh kita agar menjaga pandangan.

Mudah nya, selagi belum sah menjadi hak kita, maka bersederhana lah kita dalam hubungan tersebut.. Ada hikmah nya Allah menyuruh kita bersederhana menyayangi sesuatu..Kerana segala ketentuan itu milik Allah, jika di takdirkan jodoh itu bukan milik kita, tak lah frust menonggeng kita.

Memang benar, bercinta selepas nikah itu lagi indah nikmat nya.. maka jaga lah hubungan itu agar dapat merasai nikmat itu. Dan aqu antara yang bersyukur dengan nikmat itu. Terima kasih Allah.

Jadi masih boleh la untuk bercouple? Jawapan aqu mudah...bercouple itu adalah bila kita berniat untuk memiliki nya bukan??? Maka salah kah jika aqu kata kan bercouple itu sebenar nya umpama bertunang. *Entry ini menerang kan dengan lebih lanjut mengapa couple itu adalah bertunang* Apa beza nya bertunang dan couple?? Adakah apabila dengan bertunang kita tiada batas yang perlu di jaga???

Aqu pun pernah lalai tentang ini satu ketika dulu, jangan sahabat-sahabat juga merasai rugi seperti aqu dahulu. Dan satu hari nanti, aqu juga bakal menjadi seorang ibu yang mempunyai anak-anak yang akan melalui semua ini, semoga anak-anak ku nanti lebih "berilmu" dari aqu. Amin.
ye ke susah???
Notamintamaaf : kekadang sedar yang ketiadaan shoutbox aqu telah menyusah kan orang =.= maaf

Notamasihterkejut : Hari tu aqu bukak satu blog, fames dia memang dasat dari aqu yang cuma secebis kuman dalam dunia berblogging nie..dia upload gambor dengan bf dia..tengah peluk.. pastu komen-komen bawah tu aqu tengok, sume kata "sweet nya". OMG terkejut den. Ade yang support pulak dahhh~
ringankan tangan, sudikan diri tekan "LIKE" ;)

Comments
4 Comments

4 00 rajin nak comment:

Syuhada Nasya said...

setuju! sangat2 setuju dengan entry awak ni hehehe :)

Syuhada Nasya said...

setuju! sangat2 setuju dengan entry awak ni hehehe :)

Syuhada Nasya said...

setuju! sangat2 setuju dengan entry awak ni hehehe :)

~didiey~ said...

alhamdulillah..terima kasih sgt sbb sudi berkongsi ilmu :)

sy dalam usaha memperbaiki kelemahan diri. sbb tu sy mula ambil berat ttg hal2 mcm ni. terima kasih sgt. insyaALLAH kesederhanaan tu sentiasa ada.

moga ilmu kita semakin bertambah walaupun secebis :)